Thursday, June 7, 2007

cikgu zaharah

Aku ada seorang guru,namanya Zaharah. Dia tak pakai tudung.Very cute and short. One day, aku pergi jumpa dia di lab. Masa tu, cuma aku dengannya saja. Tengah kami bincang, tiba-tiba, kakinya tersepak kakiku. Aku pun hairan satu macam. Dia tersenyum malu. Aku pun ikut senyum. Lama-lama, dia gosok-gosokkan kakinya pada kaki aku. Lepas tu, raba-raba seluarku. Batang aku jadi tegak.Nafasku tercungap-cungap. Kemudian, entah macam mana,kami bercumbu-cumbuan. Tak pernah aku lihat Cikgu Zaharah sebegitu ghairah. Sambil kami bercumbuan, dia mengusap rambutku dan dadaku lalu membuka butang bajuku. Masa itu, dia pakai kebaya dan aku nampak branya yang warna coklat. Teteknya taklah besar sangat.Aku segera membuka kebayanya dan menaggalkan branya itu. Lalu aku meramas tetek cikgu Zaharah yang bernipple besar itu. Dia merengek-rengek kepuasan.
Oooooooh...Aaahsedap...kuat lagi!! Aku pun menghisap putingnya yang pink itu dan lagi kuat dia terjerit-jerit. Lepas itu, tangannya meramas batangku yang telah tegak hampir 90 darjah. Aku pun tanyalah," Nak hisap batang saya, cikgu?" Dia mengangguk. Lalu dia kulum batangku dengan bibirnya yang penuh sensuos itu. Hampir 15 minit dia hisap batang aku, sampai aku tak tahan lalu terpancut air mani ke dalam. Dia telan dengan rela. Setelah kempis batangku, kami berehat sebentar sambil mendakap each other. Katanya, aku lagi kuat daripada suaminya. Setelah batang ku tegak balik, I terus buka coli hitamnya. Aku nampak bulunya sangat lebat dari pantat hingga ke dubur. Aku bertambah terangsang. Secara automatik, dia kangkang kakinya dan menggunakan jarinya untuk stretch dia punya clitoris. Aku masukkan dua batang jariku dan mengurut-urutnya. AAAAAAAH UUUUMPH sedap kuat lagi. Masa itu, dia telah menggeliat seluruh badan. Aku jilat cipapnya.
SEEDAP.......Aaaaaaaaaaaaaaah, jeritnya.lubangnya telahpun basah dangan air mazi yang banyak.Aku dah tak tahan lagi lalu kumasukkan batangku ke dalam. Aku aim kat biji kelentitnya. Kemudian aku sorong dan tarik dengan kuat. Zaharah terus buang sandalnya lalu mengepit kakinya pada punggung aku. Kami berdayung lama sampai dia cum dulu

No comments: